Belajar dari yang Tua

24 03 2015

Hari ini datang ke kantor dengan semangat 45, hari ini musti TENG GO. Gimana gak ya kan, cuti di hari jumat ibarat harga premium kembali jadi Rp 2500. Hehe.

Eh iya, gw termasuk orang yang sangat sadar, hari ini kebutuhan barang pokok muahaaaalll. Beras ga pake pemutih (baca : beras pulen sehat) seliternya aja 11rb di wilayah Cilegon, premium kembali naik jadi Rp 6.900, yang gue saat ini mampu isi hanya Rp 70.000 alias 10 liter kembalian serebu, harga bawang goreng Palu, setengah kilo aja Rp 150.000. Weleh weleh. Tapi gimana ya, gue coblos No. 2 kemaren dan sekarang gue lagi nikmatin perubahan kantong yang cepet berasa kempes. Bayangin aja, kemaren sempet banget pengen beli gorengan, dan harganya 1 cuman seribu. 😦

Tapi, gue masih believe, walau agak dan menjurus makin gak peduli malah hampir menyesali “bukan kenapa saya coblos dia, tapi lebih kenapa saya coblos atau ikutan demokrasi akbar itu”, ke believe-an ini didasari 2019 masih lama, beberapa target ukurannya pas (cth:perikanan dan kelautan), dan semakin luasnya sistem transparansi (cth: DKI, e-budgeting, Kota Bandung, Kota Surabaya, Badan-Badan Volunteer). Setidaknya masih ada daya dukung dari government tingkat sektoral, dan ada wujud kreatif anak bangsa contohnya batu akik. Deeeuh dikit banget ya yang menyokong.

Apalah itu, tadi gue diingetin ama orang tua, Pak Mamat namanya, tukang sate keliling di lingkungan gue ini, umurnya 85, tapi masih kuat dan mantap kipas kipas satenya, dan dorong gerobaknya yang gue yakin berat. Pak Mamat ini bercerita sambil kipas-kipas sate, beginilah ceritanya:

Gue: “gak mangkal pak?”
PM : “kalo mangkal ada mas, di sebelah apotik depan yang jaga anak, saya umur 85 mas, alhamdulillah masih kuat jualan sendiri, hitung hitung olahraga”
Gue: “widih mantap pak, ngerokok ga pak?”
PM : “sudah berhenti 2 tahun lalu, kopi rokok stop”
Gue: “umur 83 masih ngerokok, masih mantap ya pak kibasan satenya?”
PM : “Mas, tak kasih resepnya, SENENG kuncinya”
Gue: “kalo kerjaan bikin ga SENENG gimana?”
PM : “itu namanya ujian bersyukur”
“Nih mas, saya dan tetangga jarak rumah ga sampe 3 meter, tetangga sebelah motor ada 2 alhamdulillah saya ikut seneng, eh kemarin nambah 1 yang besar bagus lagi, saya malah seneng bukan sirik mas, sapa tau bisa di ajak ke depan gratis kan, saya malah doain biar dia bisa beli mobil, siapa tau bisa diajak jalan-jalan kan” (degdegdeg hati gue)
Gue: ” hmmm, wih satenya besar banget pak?”
PM : “ya saya beda mas ama tukang sate lainnya, saya ini seringnya dipake buat kawinan, malah saya sendiri bingung ama pelanggan saya, kadang kadang manggil MAAAT, sambil lalu”
Gue: “pak, anak berapa?”
PM : “2 mas, perempuan semua, satu di bekasi, suaminya di pertamina.”
Gue: “alhamdulillah y pak”
PM :”yang penting seneng mas, kakak saya perempuan umur 95, masih kuat, jualan sate juga, tapi dia mangkal”
Gue: “eh iya pak?”

Gue akhiri obrolan ini, dengan ambil sate yang gede gede tadi sambil bayar. Gue lalu, dan dia masih bilang “Disenengin aja mas”.

Besok kalo dia lewat lagi gue akan kupas lebih.
Moril malam ini, mau gimana keadaan kamu, selama kamu nikmatin dan senengin, bersyukur dengan keadaan, dan biarkan orang lain lebih senang dari kamu seraya kamu doakan kebahagiaan dia, niscaya kamu telah lebih bahagia dari mereka.

Salam, keep struggle.





Misuh Jabatan

14 01 2015

8 jam sehari sudah pasti untuk manusia kantoran bertemu manusia kantoran lainnya. It means, sepertiga hari kamu bersama orang orang yang sibuk mengerjakan job descriptionnya. Dalam sebulan ada peluang 22 hari kerja, dan jika diterjemahkan kamu punya kesibukan yang sama dari hari ke hari 176 jam sebulan atau 2112 jam setahun. Bayangkan!

Kita kerucuti kembali permasalahan diatas, kalian membutuhkan tingkat istirahat standar sebanyak 8 jam, berarti sisanya 8 jam kalian sibukkan dengan istri, anak, atau keluarga.

Nah berarti bisa kita kelompokkin kan dalam bagian gini :

image

Coba kalian bayangkan irisannya aja rata kan? Tapi apa coba yang dominan makan irisan lebih, hayo hayo pikir !

KERJAAN!

Kenapa coba ?

1. Load kerjaan numpuk
2. Bos ngamuk-ngamuk
3. Dateng audit
4. Bos besar kunjungan
5. Komputer ngadat
6. Trainingin staf
7. Masih banyakkkk….

Gila ya segitu banyaknya bisa ngereduce waktu lo istirahat, waktu kalian untuk sharing, waktu kalian untuk joging, dan sebagainya.

Nah parahnya lagi, dari yang sekian kian point di atas di rigidin labi misal.
1. Kerjaan ga kelar kelar gara gara ada salah proses, akhirnya misuh misuh
2. Ngamuk ngamuk sampe misuh misuh di timeline path, atau bbm
3. Banyak temuan paraah
4. Kunjungan dadakan yang bikin sakit perut
5. Komputer ngebul kepanasan ac rusak kerjaan ga kelar2
6. Susah benerin di ajarin ddaaah.

Nah masih bisa di rigidin lagi ga tuh ya, kayaknya sih masih.
Intinya gini kawan struggles, 8 jam kita di kantor kan di tentukan oleh 2 pilihan aja nih: mau bener, atau mau cari tau dari ga tau. Tapi ternyata, perlu juga dukungan dari atasan dong. Atasan di angkat untuk memanajerial waktu, proses antar kerja, dan tukang pantau.

Nah gimana ceritanya jika cuman misuh-misuh, yang ternyata makan 8 jam lingkaran lo sendiri. Lagi pengen having fun, eh keliatan misuh misuh dia. Lagi pengen ngemil asik sambil buka timeline, eh nongol dia.

Karena dia udah ambil 8 jam kita, makanya bisa di bilang, ya kali emang kerjaan mulu.
Coba jangan misuh misuh dulu, kerja kan cari uang, kalo ada kesalahan kan pasti di tata ulang, siapa juga yang mau ilang uang. Gitu aja ya kan.

Nah…





Alysa: sabar menanti kisahnya

3 01 2015

2015 tetot tetot, bunyi terompet mengusik kupingku, deruan knalpot bising memekakkan. Diujung mata kulihat Alysa, bocah putri berwajah manis dan lucu sambil memasang bando devilnya, menyaksikan langit yang memerah.

Seperti kesenangan dia, meski waktu seharusnya memasukkan ia ke dalam ranjang empuknya. Malam memang pada saat itu sedang cerah tidak berhujan kembang api pun tampaknya tak hanya ssekelabatan mata.

Alysa sepertinya tampak ngantuk sekarang, berkali kali mengatupkan tangan ke mulutnya sambil memijat mijat kelopak matanya. Iris matanya yang coklat, bulu mata yang lentik makin membuat ku kagum.

Kini sudah 2015, tak ada bedanya hanya catatan giro dan slip setoran yang mungkin berbeda, namun yang namanya harapan akan selalu ada, seperti dulu dulu, perubahan hanya akan terjadi jika tangan kaki mata telinga hati kulit bekerja untuk meraih sesuatu. Tak ada salahnya beresolusi, sama saja ber nawaitu.

Dan alysa kurebahkan di ranjang empuknya, yakin tak ada perbedaan makna hari dalam dirinya bahkan tahun sekalipun. Hanya kegembiraan yang ada dalam hari harinya.

-mesjid agung Banjar- yang sedang hujan





2014 in review

30 12 2014

Asisten statistik WordPress.com menyiapkan laporan tahunan 2014 untuk blog ini.

Berikut ini kutipannya:

Aula konser di Sydney Opera House menampung 2.700 orang. Blog ini telah dilihat sekitar 12.000 kali di 2014. Jika itu adalah konser di Sydney Opera House, dibutuhkan sekitar 4 penampilan terlaris bagi orang sebanyak itu untuk menontonnya.

Klik di sini untuk melihat laporan lengkap.





Pemasukan vs Pengeluaran

4 02 2014

Perencanaan keuangan tidak lepas dari PEMASUKAN dan PENGELUARAN

APBN singkatan dari anggaran PENDAPATAN dan BELANJA negara

Pada laporan keuangan ada kolom PEMASUKAN dan PENGELUARAN

kalau kamu cuma urus Pengeluaran, berarti kondisi finansialmu pincang

Dikutip dari kaskus.co.id





Lupa, Alpa, Sengaja

23 01 2014

Malem temen struggle, kali ini gue masih mau berkeluh kesah, karena cuman disini tempat terbaik untuk ngasih unek unek enek, imaji gue doang yg ngomong gitu.

Jadi gini ceritanya, banyak orang dalam dunia pekerjaan melakukan 3 hal seperti judul postingan ini yang menurut gue ga baik untuk dipelihara, mungkin ini adalah beberapa tipe asal kerja.

Yang pertama, Lupa. Hmm, mungkin kawan struggle, pada taulah alasan klasik paling banyak yg di omongin pertama. “Pak, saya lupa”. Nah tipe begini kalo nadanya rendah, trus kalo berani eye contact ini orang beneran lupa, jadi kalo berhadapan ama orang begini, gue akan coba install flashdisk 16gb di otaknya, atau tempelin post it di kepalanya. Orang yang tipe pelupa gini, kalo gue treatmentnya dengan coba maintain 1-3 kali. Maintain pertama, ajarin ulang. Maintain kedua, trial error. Maintain ketiga, simulasi. Kalo ga mempan, SP 1 aja, berarti emang ada masalah dari dalam dirinya yang perlu dibenerin. Kalo perlu ambil alih dulu kerjaannya, biar ngebatin anaknya dulu.

Yang kedua, Alpa. Atau dalam bahasa gue alpa ini adalah ga sengaja. 2 hal sebabnya: Bener bener ga tau, dan coba-coba. Nah yang begini yang paling disebelin adalah ketika dia udh pernah jalanin proses yang sama 1-5 kali dlm seminggu yang artinya rutinitas dan masi bilang ga tau. Yang begini enaknya digebok ama bola kasti. Dan yang paling ngeselin, nambah kao dia coba – coba, dan setelah ke trap salah, nyengar – nyengir ga karuan. Nah, temen struggle bakal ngapain nih ?? Orang begini treatment-nya adalah dengan di elus, trus di olesin sambel ke matanya, #eh, penyiksaan deng. Caranya gini kalo gue,  emang harus sabar ngadepin yang beginian, bagi gue coba coba adalah bagian dari dirinya bahwa dia pengen tau, dan ga tau adalah bagian dirinya yang pengen terus tau (atau dalam istilah lain lo positive thinking aja bahwa dia akhirnya tau dan ga Alpa lagi). Gw masi bisa berpositive dengan ni orang, tapi emang kita dibayar lebih untuk bersabar kan? 🙂

Yang ketiga, ehmmm, Sengaja. Sungguh berduka kalo berhadapan dengan orang yang begini, betapa menyedihkan kenapa Tuhan menciptakannya. Sengaja ini bisa diakibatkan akibat kepemilikan sifat cuek akut, kebodohan akut, dan mental kacrut. Dengan gilanya, lo akan berhadapan dengan orang ini ketika kita nanya, “mana reportnya?” Dijawab: “ga buat, kan ga ada”. Tampangnya datar, ga eye contact, sambil jalan pelan keluyur pulang. Gw pengen beli tongkat polisi kalo berhadapan ama orang begini. Ya ampun sabar sabar. Orang begini gw ga tau treatmentnya, di kasi SP bakal tambah cuek, dikasi warning kagak ngaruh2 amat. Mirip anak sultan kan, kalo begitu coba aja treatmentnya dengan kasi tau, ada 1000 pelamar yang kemaren test dan pengen di posisi kamu, dan bisa kapan aja lo di replace ama seseorang.

For every type, work is like a game. Your choose to live, or choosen to die. Enjoy your console or not.

Sekian mungkin info ngeluyurnya cukup.
Malam.

Keep struggle





Jangan cuman asal kerja !!!

17 01 2014

Data penduduk BPS penduduk 2010 aja 237 juta, angkatan kerja menganggur februari 2013 itu ada 7 juta. Masak lo mau digantiin sama 3 persen orang Indonesia itu sih.

Kerja tuh ada tanggung jawab, kerja itu lo artinya mainin peranan, ga cuman asal datang absen, makan siang, absen pulang. Ngeluh oke, asal wajar, toh semua orang bebas berpendapat. Peran lo akan diapresiasi ketika lo emang bisa handle pekerjaan lo. Lagian, jelas jelas jobdescnya ngelayanin, kalo ga siap ngelayanin, segera bangkit dari tuh kursi.

Kalo orang punya mental dan udah tau bentuk threat kerjaan macam apa, ya dari awal tiap lo bangun tidur prepare siapin mental. Kalo mental masih awut awutan, ya ga usah masuk sekalian. Please deh jadi orang yang shame of wrong doing dan jadi orang yang bisa berubah. Bukan masanya lagi lo harus disuapin. Di kuliahan aja dikasih literatur suruh belajar sendiri kan?.

Please bijak dalam bekerja. Kalo emang zona nyaman lo keganggu, silahkan dari sekarang persiapan cari tempat baru.