Curhat untuk pengguna Tol Jakarta Merak (dari Serang kerja di Jakarta)

4 01 2017

Tulisan ini saya buat atas keresahan saya yang mulai timbul beberapa bulan belakangan ini. Namun mungkin telah menjadi keresahan umum para pengguna moda transportasi darat Serang – Tangerang/Jakarta.

Pertama pak, kami ini yang di Serang yah, yang mesti berangkat pagi itu loh pak (kantornya jauh pakkkk 😭), sepanjang jalan dari tempat penitipan motor, baik yg deket PJR sampai yang dkt pintu masuk sari asih, kayaknya ga nyaman bgt loh pak. Ga nyamannya itu loh pak, kami kepanasan kalo siang, trus kebasahan kalo hujan. Apalagi pak, kalo kami markir sebelum belokkan arah tol tuh pak dari pintu gerbang sari asih. Itu ada genangan kalo ujan deres pak, dan kami mesti lewat situ pakk, kalo mau dapet “berdiri yang nyaman” di bis.

Kedua nih pak, masya Allah loh pak naik bis merah ama biru tujuan kalideres itu pak. Udah pernah nyoba? Renyes rasanya. Renyes apa yah artiya. Hahaha. Pokoknya nempel semua dah bahu ama bahu, lebih rapat dari solat jamaah. Hahaha, dan kadang-kadang kita jinjit loh pak, dan yang paling bikin deg deg ser nya itu, pas keneknya mau nutup pintu pas masuk pintu tol atau pas ngebuka pintu pas udah sampe tujuan. Deg deg an pak. Ngeri jatoh sih enggak, cmn ya masa iya kami jatuh gara2 bayar sepuluh ribu. Tapi saya cinta 2 bus tadi, ga ada itu, telat saya masuk kantor!

Ketiga nih pak, si Biru dan Merah itu, kalo pagi hari berangkatin ribuan buruh yang kerja di modern Cikande, tapi mereka sering menyebutnya dengan Gorda atau Tower. Coba deh bapak kali kali naik bis ini, kapan kapan saya ajak boleh pak? Itu kena tilang mulu pak. Itu yang berhenti di dua tempat itu, kalo ga buru-buru karena ga ada polantas, kalo ga nyantai menikmati proses penilangan. Maksut ku tuh gini pak, mbok ya dibuat halte khusus dalam tol di dukung oleh Jembatan penyebrangan orang, yang akhirnya buruh-buruh tadi, kalo nyebrang tol juga aman. Aku ga bisa kasih contoh nyatanya sih, mungkin bisa seperti konsep tol kebon jeruk, ada lajur khusus bus sehingga ga menggangu kendaraan lain yang sedang di tol. Yakin deh pak, mosok ditilang terus, 250 ribu kalo ga salah dendanya bukan? Masa iya tiap hari, pantes kenek bis nya ngoceh2 aja kalo dikasih kita dikit. Hehehe 😀

Keempat boleh pak? Bukan saran sih, tapi kenyataan di lapangan aja. Tol Jak Merak sangattttttt membantu, tapi mohon dipikirin segi keamanannya buat pengendara, ngeri loh lagi nyetir tiba2 ada orang nyebrang. Ya mohon aja pak, armada busnya untuk akses tangerang diperbanyak, di permurah, dan diperamah. Sedikit ide nih pak, mungkin gak LRT masuk ke Serang, nurutin jalur hijau sepanjang tol??

Oh ya, kapan kapan saya foto yah, tpi mana bisa foto foto kalo lagi jinjit! 😤

Wassalam

Iklan