Ngelaju – nglaju

2 08 2016

Mari kita menilik perbendaharaan kata satu ini, apa kah artinya ? Menurut aditya, artinya adalah proses urbanisasi seseorang setiap harinya kemudian kembali ke habitat tidurnya. Hampir 1 juta (mungkin) penduduk tangerang, bogor, karawang, depok, bekasi pada ngelaju ke Jakarta. Nah tapi beda dengan cerita gue.

Gue sekarang lagi berproses ngelaju/nglaju dari tangerang ke cilegon. Dari pamulang ke cilegon, itu jauh kali 100 km tiap hari, tapi kalo adu kecepatan waktu masih unggul gue dari kalian.

1. Gue masih bisa bangun jam 5, diteruskan solat subuh, kemudian selonjor 30 menit
2. Gue masih bisa berangkat jam 06:15 waktu indonesia bagian pamulang
3. Tebak gue sampe kantor jam berapa, jam 8 dong, heran? Padahal 100 km yah

Gini penjelasannya, gue bawa motor ke penitipan di daerah kebon nanas, ada beberapa penitipan sepanjang cikokol – kebon nanas, paling enak ituh deket indomaret kebon nanas, selain posisi terdepan dan kotornya juga ga banyak banyak amat, cepet ngambilnya. Kemudian ghe melanjutkan dengan bis. Ada yang tau bis MURNI / LAJU PRIMA. Mungkin kalo orang tangerang kota ngerti kali ya, jujur gue juga baru ngerti ini bis setelah kantor berpindah ke Cilegon. Itu bis mampu nganter gue ke Serang cuman dalam waktu 30 menit, tarifnya sekarang masih 10 ribu (untuk yang sering, anak baru jangan coba-coba, hahaha). Kisah tentang bis ini nanti akan gue bahas di bagian lain.

Jadi setelah dari Serang, gue akan ngelanjut ke Cilegon (bisa dengan bis apa aja yang ke arah Merak), kemudian dilanjut dengan OJEK. Semua ongkos cukup dengan 45 ribu pp. Menurut gue cukup worth it, coba elu bayangin yang kerja ke arah Jakarta. Ngongkos ke depan aja misal pake Ojek udh 20 ribu bolak balik ya kan. Bisa sama ongkos kita, hehe.

Ya beginilah nasib nglajuer, menjalani rutinitas demi si cinta, daripada ngekos ga ketemu si Cinta. Ya kan! Kebetulan si Cinta sedang hamil tua, jadi mohon doanya ya kawan kawan struggle, semoga dilancarkan dan dimudahkan persalinannya. Aamiin.

Iklan




Want, Will, Well, Wealth. When?

22 04 2015

Hari ini Hari Bumi 22 April 2015. Hari yang disemangati oleh sebagian Manusia untuk menyadarkan betapa kecilnya dunia nya, dibandingkan dengan hasratnya. Pada awalnya sih emang disemangatinya hari tersebut bertujuan untuk penelitian terhadap bumi, tempat kita tinggal. Cuman diasosiasikan oleh kebanyakan Manusia untuk hari penyadaran bahwa bumi yang kita tinggal kini, tak lebih dari tempat buang hajat, tempat untuk saling melaknat.

Meski masih banyak sih Manusia yang menjadikannya untuk agar layak didiami keturunannya, melanjutkan tata norma kesusilaannya agar dicontoh oleh generasi berikutnya.

Kebayang gak sih, kalo Manusia di bumi kaya paragraf pertama, ga mau kan. Pernah ga sih lo kebayang? Panic in everywhere. Bahkan gw pernah baca, jaman imperialisme di Jerman atau negara skandinavia ya, ada prajurit niup terompet, orang orang pada panik dan merunduk. Sangkakala dikiranya. Semoga kita tidak menjadi bagian seperti orang-orang tersebut.

Pada dasarnya emang Manusia itu mau berserasi gak dengan dunianya? 4 kata pada judul coretan ini, mengibaratkan ketergantungan dunia dari Manusia yang sebetulnya tuh ujung-ujungnya untuk Manusia itu sendiri kok.

Pernah gak sih lo ingin (want) dunia ini beres semua? Atau lo ingin kehidupan lo lancar, tenang pikiran tenang tidur, tenang dalam pelukan? Pengen kan. Nah, kalo begitu lo mesti mensegerakan dan lakukan (will). Lo setup kemampuan pikiran selaraskan dengan tujuan, aksi serasi dengan norma-norma kehidupan.

Insya Allah, lo pasti well. Hidup akan jadi lebih baik, tutur ucap membaik, pola hidup membaik, raga membaik, dan lo tuh bakal semangat untuk terus berbuat baik. Konsisten dengan fokus kita,  kebaikan dalam hidup akan menambah 1, 2, 100, 1000 dan lebih nilai kehidupan kita. Sehat ya kalo begini kitanya pasti.

Pekerjaan lo membaik, lo disenangi banyak orang, ujung-ujungnya kemakmuran (wealth) yang lo dapat. Meski bukan dalam rupiah, atau alat ukur kemashyuran dunia lainnya, minimal dan seenggaknya, Manusia lain akan mendoakan dirimu untuk sejahtera, bahagia, dan bersahaja. Ya paling minim lagi adalah, hati lo makmur.

Masih mau jadi Manusia yang gak etis memperlakukan dunia dan isinya

?

Kalo udah bilang enggak, mau mulai Kapan (when) ?

Mengutip Abah Iwan sekali lagi, mengapa beliau gemar dan ketagihan mendaki gunung?

“Orang tua kita menyampaikan bahwa, kalau kita bergaul dengan orang-orang jahat kecenderungan untuk menjadi jahat akan timbul, dan bila kita bergaul dengan orang-orang baik kecenderungan untuk menjadi baik lebih terbuka.
Konon katanya pohon-pohon di hutan dan gunung-gunung bertasbih dengan khidmat kepada Yang Maha Kuasa, siapa tahu dengan menzarahi dan bergaul dengannya kita terbawa untuk itu. sungguh sulit untuk menerangkan rasa manis gula, kecuali mempersilahkan.”

Mari!

Struggle continuous





Belajar dari yang Tua

24 03 2015

Hari ini datang ke kantor dengan semangat 45, hari ini musti TENG GO. Gimana gak ya kan, cuti di hari jumat ibarat harga premium kembali jadi Rp 2500. Hehe.

Eh iya, gw termasuk orang yang sangat sadar, hari ini kebutuhan barang pokok muahaaaalll. Beras ga pake pemutih (baca : beras pulen sehat) seliternya aja 11rb di wilayah Cilegon, premium kembali naik jadi Rp 6.900, yang gue saat ini mampu isi hanya Rp 70.000 alias 10 liter kembalian serebu, harga bawang goreng Palu, setengah kilo aja Rp 150.000. Weleh weleh. Tapi gimana ya, gue coblos No. 2 kemaren dan sekarang gue lagi nikmatin perubahan kantong yang cepet berasa kempes. Bayangin aja, kemaren sempet banget pengen beli gorengan, dan harganya 1 cuman seribu. 😦

Tapi, gue masih believe, walau agak dan menjurus makin gak peduli malah hampir menyesali “bukan kenapa saya coblos dia, tapi lebih kenapa saya coblos atau ikutan demokrasi akbar itu”, ke believe-an ini didasari 2019 masih lama, beberapa target ukurannya pas (cth:perikanan dan kelautan), dan semakin luasnya sistem transparansi (cth: DKI, e-budgeting, Kota Bandung, Kota Surabaya, Badan-Badan Volunteer). Setidaknya masih ada daya dukung dari government tingkat sektoral, dan ada wujud kreatif anak bangsa contohnya batu akik. Deeeuh dikit banget ya yang menyokong.

Apalah itu, tadi gue diingetin ama orang tua, Pak Mamat namanya, tukang sate keliling di lingkungan gue ini, umurnya 85, tapi masih kuat dan mantap kipas kipas satenya, dan dorong gerobaknya yang gue yakin berat. Pak Mamat ini bercerita sambil kipas-kipas sate, beginilah ceritanya:

Gue: “gak mangkal pak?”
PM : “kalo mangkal ada mas, di sebelah apotik depan yang jaga anak, saya umur 85 mas, alhamdulillah masih kuat jualan sendiri, hitung hitung olahraga”
Gue: “widih mantap pak, ngerokok ga pak?”
PM : “sudah berhenti 2 tahun lalu, kopi rokok stop”
Gue: “umur 83 masih ngerokok, masih mantap ya pak kibasan satenya?”
PM : “Mas, tak kasih resepnya, SENENG kuncinya”
Gue: “kalo kerjaan bikin ga SENENG gimana?”
PM : “itu namanya ujian bersyukur”
“Nih mas, saya dan tetangga jarak rumah ga sampe 3 meter, tetangga sebelah motor ada 2 alhamdulillah saya ikut seneng, eh kemarin nambah 1 yang besar bagus lagi, saya malah seneng bukan sirik mas, sapa tau bisa di ajak ke depan gratis kan, saya malah doain biar dia bisa beli mobil, siapa tau bisa diajak jalan-jalan kan” (degdegdeg hati gue)
Gue: ” hmmm, wih satenya besar banget pak?”
PM : “ya saya beda mas ama tukang sate lainnya, saya ini seringnya dipake buat kawinan, malah saya sendiri bingung ama pelanggan saya, kadang kadang manggil MAAAT, sambil lalu”
Gue: “pak, anak berapa?”
PM : “2 mas, perempuan semua, satu di bekasi, suaminya di pertamina.”
Gue: “alhamdulillah y pak”
PM :”yang penting seneng mas, kakak saya perempuan umur 95, masih kuat, jualan sate juga, tapi dia mangkal”
Gue: “eh iya pak?”

Gue akhiri obrolan ini, dengan ambil sate yang gede gede tadi sambil bayar. Gue lalu, dan dia masih bilang “Disenengin aja mas”.

Besok kalo dia lewat lagi gue akan kupas lebih.
Moril malam ini, mau gimana keadaan kamu, selama kamu nikmatin dan senengin, bersyukur dengan keadaan, dan biarkan orang lain lebih senang dari kamu seraya kamu doakan kebahagiaan dia, niscaya kamu telah lebih bahagia dari mereka.

Salam, keep struggle.