Curhat untuk pengguna Tol Jakarta Merak (dari Serang kerja di Jakarta)

4 01 2017

Tulisan ini saya buat atas keresahan saya yang mulai timbul beberapa bulan belakangan ini. Namun mungkin telah menjadi keresahan umum para pengguna moda transportasi darat Serang – Tangerang/Jakarta.

Pertama pak, kami ini yang di Serang yah, yang mesti berangkat pagi itu loh pak (kantornya jauh pakkkk 😭), sepanjang jalan dari tempat penitipan motor, baik yg deket PJR sampai yang dkt pintu masuk sari asih, kayaknya ga nyaman bgt loh pak. Ga nyamannya itu loh pak, kami kepanasan kalo siang, trus kebasahan kalo hujan. Apalagi pak, kalo kami markir sebelum belokkan arah tol tuh pak dari pintu gerbang sari asih. Itu ada genangan kalo ujan deres pak, dan kami mesti lewat situ pakk, kalo mau dapet “berdiri yang nyaman” di bis.

Kedua nih pak, masya Allah loh pak naik bis merah ama biru tujuan kalideres itu pak. Udah pernah nyoba? Renyes rasanya. Renyes apa yah artiya. Hahaha. Pokoknya nempel semua dah bahu ama bahu, lebih rapat dari solat jamaah. Hahaha, dan kadang-kadang kita jinjit loh pak, dan yang paling bikin deg deg ser nya itu, pas keneknya mau nutup pintu pas masuk pintu tol atau pas ngebuka pintu pas udah sampe tujuan. Deg deg an pak. Ngeri jatoh sih enggak, cmn ya masa iya kami jatuh gara2 bayar sepuluh ribu. Tapi saya cinta 2 bus tadi, ga ada itu, telat saya masuk kantor!

Ketiga nih pak, si Biru dan Merah itu, kalo pagi hari berangkatin ribuan buruh yang kerja di modern Cikande, tapi mereka sering menyebutnya dengan Gorda atau Tower. Coba deh bapak kali kali naik bis ini, kapan kapan saya ajak boleh pak? Itu kena tilang mulu pak. Itu yang berhenti di dua tempat itu, kalo ga buru-buru karena ga ada polantas, kalo ga nyantai menikmati proses penilangan. Maksut ku tuh gini pak, mbok ya dibuat halte khusus dalam tol di dukung oleh Jembatan penyebrangan orang, yang akhirnya buruh-buruh tadi, kalo nyebrang tol juga aman. Aku ga bisa kasih contoh nyatanya sih, mungkin bisa seperti konsep tol kebon jeruk, ada lajur khusus bus sehingga ga menggangu kendaraan lain yang sedang di tol. Yakin deh pak, mosok ditilang terus, 250 ribu kalo ga salah dendanya bukan? Masa iya tiap hari, pantes kenek bis nya ngoceh2 aja kalo dikasih kita dikit. Hehehe 😀

Keempat boleh pak? Bukan saran sih, tapi kenyataan di lapangan aja. Tol Jak Merak sangattttttt membantu, tapi mohon dipikirin segi keamanannya buat pengendara, ngeri loh lagi nyetir tiba2 ada orang nyebrang. Ya mohon aja pak, armada busnya untuk akses tangerang diperbanyak, di permurah, dan diperamah. Sedikit ide nih pak, mungkin gak LRT masuk ke Serang, nurutin jalur hijau sepanjang tol??

Oh ya, kapan kapan saya foto yah, tpi mana bisa foto foto kalo lagi jinjit! 😤

Wassalam





Ngelaju – nglaju

2 08 2016

Mari kita menilik perbendaharaan kata satu ini, apa kah artinya ? Menurut aditya, artinya adalah proses urbanisasi seseorang setiap harinya kemudian kembali ke habitat tidurnya. Hampir 1 juta (mungkin) penduduk tangerang, bogor, karawang, depok, bekasi pada ngelaju ke Jakarta. Nah tapi beda dengan cerita gue.

Gue sekarang lagi berproses ngelaju/nglaju dari tangerang ke cilegon. Dari pamulang ke cilegon, itu jauh kali 100 km tiap hari, tapi kalo adu kecepatan waktu masih unggul gue dari kalian.

1. Gue masih bisa bangun jam 5, diteruskan solat subuh, kemudian selonjor 30 menit
2. Gue masih bisa berangkat jam 06:15 waktu indonesia bagian pamulang
3. Tebak gue sampe kantor jam berapa, jam 8 dong, heran? Padahal 100 km yah

Gini penjelasannya, gue bawa motor ke penitipan di daerah kebon nanas, ada beberapa penitipan sepanjang cikokol – kebon nanas, paling enak ituh deket indomaret kebon nanas, selain posisi terdepan dan kotornya juga ga banyak banyak amat, cepet ngambilnya. Kemudian ghe melanjutkan dengan bis. Ada yang tau bis MURNI / LAJU PRIMA. Mungkin kalo orang tangerang kota ngerti kali ya, jujur gue juga baru ngerti ini bis setelah kantor berpindah ke Cilegon. Itu bis mampu nganter gue ke Serang cuman dalam waktu 30 menit, tarifnya sekarang masih 10 ribu (untuk yang sering, anak baru jangan coba-coba, hahaha). Kisah tentang bis ini nanti akan gue bahas di bagian lain.

Jadi setelah dari Serang, gue akan ngelanjut ke Cilegon (bisa dengan bis apa aja yang ke arah Merak), kemudian dilanjut dengan OJEK. Semua ongkos cukup dengan 45 ribu pp. Menurut gue cukup worth it, coba elu bayangin yang kerja ke arah Jakarta. Ngongkos ke depan aja misal pake Ojek udh 20 ribu bolak balik ya kan. Bisa sama ongkos kita, hehe.

Ya beginilah nasib nglajuer, menjalani rutinitas demi si cinta, daripada ngekos ga ketemu si Cinta. Ya kan! Kebetulan si Cinta sedang hamil tua, jadi mohon doanya ya kawan kawan struggle, semoga dilancarkan dan dimudahkan persalinannya. Aamiin.





Pengobatan Mata Ikan

24 04 2015

Guys, saya lagi kena mata ikan nih, dan alhamdullilah dengan pengobatanplester yang dibeli secara 7000 doang, tuh mata ikan copot.

Nih guys plester setelah mengobati

image

Plester ini cari aja di google, plester mata ikan, merknya ga taudeh, tulisannya juga bahasa tiongkok gitu.
Proses kerjanyq gini.
1. Tempelin lengkung merah itu ke titik mata ikqn
2. Biarkan seharian, nih mata ikan yg saya alami, ada di telunjuk kiri
3. Pengalaman saya, kena air gpp, buat wudu masa ga kena iya kan
4. Aku sih ganti 2 hari sekali
5. Taraaa, copot deh itu mata ikan.

Nih mata ikan yg tertarik, sori agak disturb gambarnya yah guys.

image

image

image

image

Coppoooooooooot. Ga pake sakit, cuman diplester. Ini pengalaman kedua sukses.

Aku ga tau kenapa bisa di tumbuh 2 kali di tangan, padahal aku rajin cuci tangan pake sabun, aku juga ga maen kobokan got, padahal biasanya nongol di kaki kan. (*jijay aku aku)

So, daripada ngerasain penyakit memilukan ini, selain jaga kebersihan tangan kaki badan, jaga kesehatan dan kebugaran lain.

Salam

Struggle continuous





Purwokerto bagian II

24 04 2011

Gang sempit, turunan tajam, dan sebelah sisi kiri tempat itu berada. Hanya ada dua manusia yang tinggal di dalamnya. Seorang kawan dengan seorang ibu yang mencintainya. Disitulah biasanya saya menghabiskan akhir pekan, sekedar untuk melihat film-film rilis terbaru, atau sekedar melihat tontonan basi yang tak bosan-bosan.

Purwokerto siang ini masih pekat, sama seperti pagi hari yang sudah menjadi kebiasaan. Akhir-akhir ini memang seperti ini, terkadang hujan turun tidak terduga, meski terang selalu datang sebelum jam 12 siang. Entah mungkin dejavu atau gimana ? Setiap melewati Jl. HR. Bunyamin (nama jalan tempat UNSOED berlokasi) selalu hujan, dan parahnya lagi setiap melewati depan FISIP UNSOED, pasti hujan makin deras rasanya. Aneh!!!

Aargh, perut lapar rasanya malam ini. Ada satu tempat yang bisa untuk sekedar memanjakan mata di depan sajian bakwan besar seharga Rp 1000, atau bisa juga menikmati orang-orang makan Indomie goreng dicampur Nasi. Tempat ini sangat direkomendasikan bila kalian ingin ke Purwokerto.

Pertama, SORJEM alias Ngisor Jembatan. Disini kalian akan makan di sebuah selasar depan jalan raya, berlokasi persis di bawah jembatan yang menuju Stasiun Purwokerto. Dengan hanya mengeluarkan Rp 4.000 kita sudah dapat menikmati Nasi+Sayur+Gorengan. Gorengannya bisa bakwan, mendoan, atau tahu isi. Suer Nampol coi !! Ga perlu ngeliat siapa aja yang makan, yang penting hasrat perut lapar tuntas 😀 . Nah disini, kalian bisa bertemu dengan siapa saja, makanan ini murah, tapi ga murahan. Inilah seni rasa tinggi yang dijunjung oleh Purwokerto. Dijamin bersih, dan pedagangnya adalah dua orang yang saling bersaudara, bergantian shift setiap 1 bulan.

Kedua, Nasi Oplos, penikmat nasi goreng dan mie goreng silahkan mampir disini, dengan Rp 4.500 perut dijamin ga bakal kuat diangkat! Ditambah mendoan dan segelas es teh dijamin keringetan tuh badan abis makan. Nasi oplos ini atau yang biasanya dikenal nasi orak-arik ini udah pernah diliput di koran, tapi saya ga bisa hadirkan disini, karena ga ketemu-ketemu artikelnya. Dikelola oleh satu keluarga, dan berlokasi di dekat GOR Satria. Rutenya, kalo mau kesini memang agak ribet. Dari pertigaan DKT belok kiri, terus ada pertigaan kekanan. Nah disitu ada toko sepatu (lupa namanya :P) langsung belok kiri, susurin jalan, pas tikungan ikutin yah jangan lupa, nah ntar ada gang kecil gitu belok kiri, lgsung deh ketemu. Makanan ini selalu abis tiap harinya, selain murah emang ngenyangin deh.

Di Purwokerto, kalian jangan takut kehabisan duit untuk makan, disini Iga bakar worth it aja cuman Rp 18.000, emang sih mahal untuk ukuran kantong mahasiswa seperti saya, tapi ga ada salahnya mencoba sekali-kali. Bahkan ada yang berani menjual Iga Bakar seharga Rp 10.000, tapi kecile pooool. 😀

Lain kali halaman ini akan saya edit untuk memasukkan gambaran mengenai kedua jajanan rakyat tersebut.

Purwokerto itu kota adem, kota yang jarang dilanda nestapa, kota yang jarang dilanda keegoisan masayarakatnya. Bahkan, plang Ahmadiyah masih berdiri tegar di kota ini, bagaimana di kota-kota lain! Pengamatan saya, hanya plangnya saja yang berdiri, tapi mesjidnya sudah ga ada yang mengisi. Bukan urusan saya lah 😀

Mari ke Purwokerto!





Purwokerto bagian I

27 02 2011

Sobat struggle,

Gimana kabar kalian ?

malam minggu gini, ngapain aja kerjaannya ?

paling ga jauh-jauh dari hang out ama temen, pacar, atau orang tua yah !

atau ada yang mau travelling malah ?

mmmh,, ngomongin travelling, udah pada tau lom ya tentang purwokerto ?

mmm,,, serius nih ga tau ??

oke kita, review sedikit tentang purwokerto dulu ya !

 

Purwokerto, bagian I

Purwokerto, kota dari sebuah kabupaten Banyumas, terletak di sebelah selatan Gn. Slamet Jawa Tengah. Kota ini identik dengan sebuah kota pensiun ? mengapa ? karena di kota ini, kita ditawarkan keasrian alam, dan keramahan penduduk.

Kota yang merupakan tempat berdirinya Bank Rakyat Indonesia ini, pada mulanya adalah sebuah kota perjuangan bagi rakyat dalam revolusi kemerdekaan 1945. Jika kita mengetahui sosok Jenderal Soedirman, ya disinilah beliau sempat meimpin laskar TKR (Tentara Kejuangan Rakyat). Bersama ayahandanya, sempat bekerja di Pabrik Gula Kalibagor, Sokaraja.

Itulah sekilas info sejarah tentang Purwokerto sendiri.

Purwokerto, kini di pimpin oleh Bapak Mardjoko, memiliki segudang isi untuk dilewati dalam bepergian.

Pertama, jika kalian pernah mudik, dan kebetulan mudiknya ke Yogyakarta, jika kalian melewati Brebes, lalu putar arah ke selatan, pasti kalian melewati kota ini. Ke selatan ? maksut gw, kalian belok pas di Ketanggungan. atau kalian melewati Tol Pejagan, punyanya si abah bakrie, keluar gerbang tol, langsung belok kanan. Yap ! 2 jam lagi kalian akan sampai pintu masuk Purwokerto !

Kota ini memiliki universitas juga loh ! Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED) namanya ! bertempat di Jl. Hr Bunyamin untuk fakultas ekonomi, hukum, fisip, dan teknik. Di jalan karangwangkal ada fakultas pertanian, biologi, farmasi, peternakan, perikanan dan kelautan, MIPA, dll. Sebetulnya kampusnya ga di satu tempat, tapi di banyak tempat, ada Sastra di Jl. Kalibakal, ada juga di Blater Purbalingga, yang nanti bakal menjadi tempat penyatuan teknik baik dari elektro, dan sipil.

Ups,, ga hanya Universitas negeri tadi, masih ada beberapa swasta seperti UMP (Universitas Muhammadiyah Purwokerto), STAIN, Universitas Wijakayusuma, BSI, AMIKOM, dll.

so, kalo kalian pengen ngerasain belajar di sini, ane jamin gan, bakal ilang tuh rindu ama kota kelahiran. hehe. secara ane lahir di jakarta, dengan segala macam kesumpekan dan kesibukan yang rutin itu, menjengkelkan lah.

Purwokerto itu enak, ga ada macet, di jalanan kota, truk di larang masuk (kecuali lagi ada proyek konstruksi), becak masih ada, andong masih ada, tapi Ojeg jarang.

Mmmh, jadi not focus gini bahasan kita ya !

gapapalah, untuk bagian pertama ini, kita bahas enak2nya dulu kali ya, sapa tau abis baca info ini, kalian langsung search di mbah google, atau di wikipedia tentang purwokerto, he !

btw, sebelum cari di mbah google atau wikipedia, ane kasih tau dulu sedikit tambahan lagi tentang purwokerto di bagian pertama ini.

Kota ini memiliki sejuta selera, baik itu di indera pengecapan, indera penglihatan, dan indera rohani !

ampir selama 5 taun ane di mari, ane ga ngerasa tuh ada gesekan antara umat beragama ! ga seperti kota-kota angker seperti di kota – kota lainnya !

untuk indera pengecapan, kita dimanjakan dengan makanan-makanan asoy baik di pagi hari, siang hari, dan malam hari. sayang saja, akses untuk malam hari, kita minimal harus ada kendaraan sendiri, soalnya di sini, angkot jam 6 sore udah ga ada .

untuk indera penglihatan, kita bisa sejenak ke baturaden, ngeliat air terjun di cipendok, dan tentu saja. main2 ke bukit bintang ! awesome !

ok ketemu lagi ntar di bagian II, III, dst.. kita kupas tuntas !

skrg turu disit ,, 😛