Lupa, Alpa, Sengaja

23 01 2014

Malem temen struggle, kali ini gue masih mau berkeluh kesah, karena cuman disini tempat terbaik untuk ngasih unek unek enek, imaji gue doang yg ngomong gitu.

Jadi gini ceritanya, banyak orang dalam dunia pekerjaan melakukan 3 hal seperti judul postingan ini yang menurut gue ga baik untuk dipelihara, mungkin ini adalah beberapa tipe asal kerja.

Yang pertama, Lupa. Hmm, mungkin kawan struggle, pada taulah alasan klasik paling banyak yg di omongin pertama. “Pak, saya lupa”. Nah tipe begini kalo nadanya rendah, trus kalo berani eye contact ini orang beneran lupa, jadi kalo berhadapan ama orang begini, gue akan coba install flashdisk 16gb di otaknya, atau tempelin post it di kepalanya. Orang yang tipe pelupa gini, kalo gue treatmentnya dengan coba maintain 1-3 kali. Maintain pertama, ajarin ulang. Maintain kedua, trial error. Maintain ketiga, simulasi. Kalo ga mempan, SP 1 aja, berarti emang ada masalah dari dalam dirinya yang perlu dibenerin. Kalo perlu ambil alih dulu kerjaannya, biar ngebatin anaknya dulu.

Yang kedua, Alpa. Atau dalam bahasa gue alpa ini adalah ga sengaja. 2 hal sebabnya: Bener bener ga tau, dan coba-coba. Nah yang begini yang paling disebelin adalah ketika dia udh pernah jalanin proses yang sama 1-5 kali dlm seminggu yang artinya rutinitas dan masi bilang ga tau. Yang begini enaknya digebok ama bola kasti. Dan yang paling ngeselin, nambah kao dia coba – coba, dan setelah ke trap salah, nyengar – nyengir ga karuan. Nah, temen struggle bakal ngapain nih ?? Orang begini treatment-nya adalah dengan di elus, trus di olesin sambel ke matanya, #eh, penyiksaan deng. Caranya gini kalo gue,  emang harus sabar ngadepin yang beginian, bagi gue coba coba adalah bagian dari dirinya bahwa dia pengen tau, dan ga tau adalah bagian dirinya yang pengen terus tau (atau dalam istilah lain lo positive thinking aja bahwa dia akhirnya tau dan ga Alpa lagi). Gw masi bisa berpositive dengan ni orang, tapi emang kita dibayar lebih untuk bersabar kan?🙂

Yang ketiga, ehmmm, Sengaja. Sungguh berduka kalo berhadapan dengan orang yang begini, betapa menyedihkan kenapa Tuhan menciptakannya. Sengaja ini bisa diakibatkan akibat kepemilikan sifat cuek akut, kebodohan akut, dan mental kacrut. Dengan gilanya, lo akan berhadapan dengan orang ini ketika kita nanya, “mana reportnya?” Dijawab: “ga buat, kan ga ada”. Tampangnya datar, ga eye contact, sambil jalan pelan keluyur pulang. Gw pengen beli tongkat polisi kalo berhadapan ama orang begini. Ya ampun sabar sabar. Orang begini gw ga tau treatmentnya, di kasi SP bakal tambah cuek, dikasi warning kagak ngaruh2 amat. Mirip anak sultan kan, kalo begitu coba aja treatmentnya dengan kasi tau, ada 1000 pelamar yang kemaren test dan pengen di posisi kamu, dan bisa kapan aja lo di replace ama seseorang.

For every type, work is like a game. Your choose to live, or choosen to die. Enjoy your console or not.

Sekian mungkin info ngeluyurnya cukup.
Malam.

Keep struggle


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: